Sejarah Sabun

Sabun adalah surfaktan anionik yang digunakan dalam hubungannya dengan air untuk mencuci dan membersihkan, yang secara historis dapat dibuat dalam bentuk padat atau  cairan kental.

Sabun terdiri dari natrium atau kalium garam, asam lemak dan diperoleh dengan mereaksikan minyak atau lemak dengan larutan alkali yang kuat (populer disebut sebagai lye) dalam proses yang dikenal sebagai saponification. Lemak yang terhidrolisis oleh basa, menghasilkan garam alkali, asam lemak (sabun mentah) dan gliserol.

Saat ini, sabun sering diganti dengan bahan pembersih lain, seperti deterjen sintetik.

Ikhtisar

Sabun berguna untuk membersihkan karena molekul-molekul sabun memiliki kedua akhir hidrofilik, yang larut dalam air, serta akhir hidrofob, yang dapat melarutkan molekul lemak nonpolar . Meskipun minyak biasanya akan menempel pada kulit atau pakaian, molekul sabun dapat membentuk misel yang mengelilingi partikel lemak dan memungkinkan mereka untuk terlarut dalam air. Diterapkan pada permukaan kotor, air bersabun secara efektif memegang partikel dalam suspensi koloid sehingga dapat dibilas dengan air bersih. Bagian hidrofobik (terdiri dari rantai hidrokarbon panjang) melarutkan kotoran dan minyak, sementara ujung ion larut dalam air. Oleh karena itu, memungkinkan air untuk menghapus materi normal-larut oleh emulsifikasi. Dengan kata lain, biasanya minyak dan air tidak bisa bercampur, penambahan sabun memungkinkan minyak untuk larut dalam air, yang memungkinkannya untuk habis dibilas.

Sejarah

Awal sejarah

Bukti paling awal tercatat produksi bahan sabun seperti tanggal kembali ke sekitar 2800 SM di Babel Kuno. [1] Sebuah formula untuk sabun yang terdiri dari air, alkali dan minyak cassia ditulis pada tablet tanah liat Babilonia sekitar 2200 SM.

The papirus Ebers (Mesir, 1550 SM) menunjukkan bahwa orang Mesir kuno mandi secara teratur dan dikombinasikan hewan dan minyak nabati dengan garam alkali untuk membuat suatu zat seperti sabun. Dokumen Mesir menyebutkan bahwa zat seperti sabun digunakan dalam penyusunan wol untuk menenun.

Sejarah Romawi

Kata sapo , bahasa Latin untuk sabun, pertama kali muncul pada Pliny the Elder’s Historia Naturalis, yang membahas pembuatan sabun dari lemak dan abu, tetapi hanya menyebutkan sebagai minyak untuk rambut, ia menyebutkan lebih setuju bahwa di antara Galia dan Jerman pria lebih mungkin untuk menggunakannya daripada wanita. [2]

Sebuah keyakinan yang populer ditemui di beberapa tempat mengklaim bahwa sabun mengambil namanya dari sebuah “Gunung Sapo” (qv), tetapi tidak ada tempat seperti itu, dan tidak ada bukti untuk cerita apokrif. [Rujukan?] Bahkan, sapo kata Latin hanya berarti “sabun”; ia kemungkinan dipinjam dari bahasa Jermanik awal, dan serumpun dengan sebum Latin, “lemak”, yang muncul dalam Pliny account Elder [3.] Pada bangsa Romawi korban bakaran  adalah  isi perut dan tulang belulang, daging dan lemak dari korban itu diambil oleh manusia bukan dewanya. Hewan kurban di dunia kuno menghasilkan cukup lemak untuk membuat banyak sabun.

Zosimos dari Panopolis c. 300 AD Galen  menjelaskan tentang  cara pembuatan sabun [4] . Pembuatan sabun menggunakan larutan alkali yang mengatur pengangkutan kotoran dari tubuh dan pakaian. Menurut Galen, sabun terbaik dibuat di Jerman dan Galia kedua yang terbaik. Ini referensi pembuatan sabun yang sahih dari jaman dahulu. [4]

Pembuat sabun  di Naples pada akhir abad keenam adalah anggota dari sebuah serikat , [5] dan pada abad ke-8, pembuatan sabun sudah terkenal di Italia dan Spanyol. [6] Karolingian capitulary De Villis,  sekitar tahun 800 , yang kadang dihubungkan dengan Charlemagne, menyebutkan sabun sebagai salah satu produk perkebunan Steward. Pembuatan sabun disebutkan baik sebagai “pekerjaan perempuan” dan profesi yang terhormat setara dengan tukang kayu, pandai besi dan tukang roti. [7]

Sabun dibuat dari minyak nabati (seperti minyak zaitun), minyak aromatik (seperti minyak thyme) dan alkali (al-Soda al-Kawia) pertama kali diproduksi oleh kimiawan. Dari awal abad ke-7, sabun diproduksi di Nablus (Tepi Barat), Kufah (Irak) dan Basra (Irak). Sabun dibuat wangi dan berwarna, beberapa cair  dan yang lainnya padat. Di tahun 981 AD mereka juga telah membuat sabun khusus untuk bercukur yang dijual seharga 3 Dirham (0,3 dinar) sebuah . Ahli kimia Persia Al-Razi menulis sebuah naskah tentang resep untuk sabun yang benar. Sebuah naskah baru-baru ini ditemukan dari abad ke-13 resep rincian lebih untuk membuat sabun, misalnya mengambil minyak wijen, memasukkan kalium alkali dan kapur, dimasak hingga mendidih. Setelah masak, dituang ke dalam cetakan didiamkan hibngga menjadi sabun keras.

Sejarah Modern
Sabun yang lebih lembut kemudian diproduksi di Eropa dari abad ke-16, dengan menggunakan minyak nabati (seperti minyak zaitun) sebagai pengganti lemak hewan. Sabun jenis ini masih sampai sekarang masih diproduksi pengrajin skala kecil dan imdustri. Sabun Kastilia adalah contoh populer sabun minyak tanaman dan dikenal sebagai  sabun “putih tertua” dari Italia.

Di zaman modern, penggunaan sabun telah menjadi universal di negara-negara industri akibat pemahaman yang lebih baik tentang peran kebersihan dalam mengurangi populasi mikroorganisme patogen. Industri manufaktur sabun batang pertama berdiri di akhir abad kedelapan belas, sebagai iklan kampanye di Eropa dan Amerika Serikat mempromosikan kesadaran hubungan antara kebersihan dan kesehatan. [8]

Sabun Cair

Sampai Revolusi Industri, pembuatan sabun dilakukan dalam skala kecil. Andrew Pir pada 1789 di London mulai membuat sabun transparan berkualitas tinggi. Anak laki-lakinya Thomas J. Barratt, membuka pabrik di Isleworth tahun 1862. William Gossage memproduksi kualitas sabun yang baik dengan harga rendah tahun 1850-an. Diawali dengan menggiling sabun dengan mortir dan alu Robert Spear Hudson mulai memproduksi sabun bubuk pada tahun 1837. Produsen Amerika, Benjamin T. Babbitt memperkenalkan inovasi pemasaran yang mencakup penjualan sabun batangan dan distribusi sampel produk. William Hesketh Lever dan saudaranya, James, membeli sebuah karya sabun kecil di Warrington pada tahun 1885 dan mendirikan Unilever yang sampai sekarang disebut bisnis sabun terbesar.  Unilever merupakan perusahaan pertama yang menggunakan kampanye iklan skala besar.
Pembuatan Sabun
Proses pembuatan sabun yang paling populer saat ini adalah metode proses dingin (Cold Process) , dimana lemak seperti minyak zaitun bereaksi dengan alkali, sementara ada juga yang memakai proses panas yang bersejarah.

Sabun rumahan berbeda dari sabun industri, dalam hal kelebihan lemak yang digunakan untuk konsumsi alkali (superfatting), dan gliserin yang tidak dihilangkan berfungsi sebagai pelembab murni alami . Sabun superfatted , sabun yang mengandung kelebihan lemak lebih ramah untuk kulit jika dibandingkan dengan sabun industri, walau begitu  jika terlalu banyak tambahkan lemak , dapat meninggalkan rasa berminyak pada kulit pemakainya. Kadang-kadang minyak jojoba atau Butter Shea  yang mengandung Emolien ditambahkan pada saat sabun mulai berjejak / Trace (titik di mana proses saponifikasi mulai terjadi) dengan keyakinan bahwa GIZI minyak masih tetap utuh, yang dalam hot process soap- sebagian besar minyak telah terproses sehingga gizinya hilang pada saat saponifikasi sabun selesai. Superfatting juga dapat dicapai melalui proses yang disebut lye diskon, dimana, memberi  ekstra minyak dengan perbandingan lye yang dikurangi.

Lye

Lemak bereaksi dengan sodium hidroksida (NaOH) akan menghasilkan sabun keras setelah tahap cure. Lemak yang bereaksi dengan kalium hidroksida (KOH) akan menghasilkan sabun yang berupa krem lembut atau cair.

Secara historis, alkali yang digunakan sebagai kalium hidroksida dibuat dari abu pakis atau dari abu kayu.

Lemak

Sabun terbuat dari minyak tumbuhan atau lemak hewan. Tallow, bahan umum dalam banyak sabun, berasal dari lemak sapi. Sabun juga dapat dibuat dari minyak nabati, seperti minyak sawit, hasilnya lebih lembut. Jika sabun terbuat dari minyak zaitun murni disebut sabun Kastilia  atau sabun Marseille. Istilah “Kastilia” juga kadang digunakan untuk sabun dengan campuran minyak, tetapi persentase yang tinggi dari minyak zaitun.

Saponifikasi  minyak dan lemak yang digunakan dalam proses seperti minyak zaitun, minyak kelapa, kelapa sawit, mentega kakao , minyak rami, dan mentega Shea  memberikan kualitas yang berbeda. Misalnya, minyak zaitun memberikan rasa ringan dalam sabun, minyak kelapa memberikan banyak busa dan minyak sawit firm bar /kekerasan. Kadang-kadang minyak jarak juga dapat digunakan sebagai penambah busa. Minyak yang paling umum digunakan adalah kombinasi dari , minyak kelapa,  minyak sawit, dan minyak zaitun.

Proses

Dalam kedua CP dan HP, panas  diperlukan untuk saponifikasi.

CP soapmaking berlangsung pada suhu yang cukup untuk menjamin minyak yang digunakan tetap cair. Lye dan lemak akan tetap hangat setelah pencampuran yakni dalam proses saponifikasi sabun tersebut.

Tidak seperti sabun CP, sabun HP yang telah diolah dapat langsung digunakan  karena larutan alkali dan lemak telah tersaponifikasi lebih cepat pada temperatur yang lebih tinggi.

HP soapmaking digunakan ketika kemurnian lye itu tidak dapat diketahui, dalam proses ini dapat menggunakan kalium. Manfaat utama dari pengolahan panas adalah bahwa konsentrasi larutan alkali tidak perlu diketahui dengan tepat untuk melakukan proses tersebut.

CP soapmaking memerlukan pengukuran yang tepat dari lye dan jumlah lemak dan komputasi rasio mereka, menggunakan grafik saponifikasi untuk memastikan bahwa produk jadi ramah di kulit dan ringan. Saponifikasi grafik juga dapat digunakan dalam proses soapmaking panas, tetapi tidak setepat seperti pada sabun CP .

Proses panas (Hot Process/HP)

Dalam metodesabun HP, alkali dan lemak direbus bersama-sama pada 80-100 ° C sampai terjadi saponifikasi, yang sebelumnya adanya termometer modern, ditentukan oleh rasa (rasa menyengat khas lye lye menghilang setelah tersapinifikasi sempurna) atau oleh mata; mata berpengalaman dapat mengetahui bahwa tahap gel dan saponifikasi penuh telah  terjadi. Pemula dapat menemukan informasi ini melalui percobaan. Hal ini sangat dianjurkan untuk tidak “merasai” sabun Anda . Lye, jika tidak tersaponifikasi adalah bahan yang sangat kaustik. Sebaliknya, jalani teknik Hot Proses  yang benar dengan menggunakan termometer permen digital atau analog akan memastikan Anda berada di suhu yang tepat.

Setelah saponifikasi selesai, sabun ini kadang-kadang terjadi endapan larutan yang dapat diatasi dengan menambahkan garam untuk menguras kelebihan cairan.

Saat sabun lembut dan masih panas,   sendoki ke dalam cetakan.

Proses dingin (Cold Process/CP)

Proses Dingin dilakukan dengan pertama-tama mengetahui nilai SAP lemak yang digunakan pada grafik saponifikasi untuk mengitung dengan tepat jumlah lye yang akan digunakan, karena jika tidak tepat lye yang berlebihan akan berekasi mengiritasi kulit dan menghasilkan sabun dengan pH yang sangat tinggi. Jika kekurangan lye, akan menghasilkan sabun yang berminyak. Kebanyakan pembuat sabun merumuskan resep mereka dengan defisit 4-10% dari lye sehingga semua lye adalah bereaksi dan yang kelebihan minyak yang tersisa dimanfaatkan sebagai kondisioner.

Lye ini dilarutkan dalam air dingin. Kemudian minyak yang panaskan minyak atau cairkan  minyak padat. Setelah kedua zat mendingin pada suhu sekitar 100-110 ° F (37-43 ° C), dan tidak terpaut 10 ° F (~ 5,5 ° C) , masukkan campuran lye ke dalam minyak (bukan sebaliknya). Campuran larutan alkali-lemak ini diaduk sampai “berjejak” (pembuat sabun rumahan modern sering menggunakan stick blender untuk mempercepat proses ini). Ada berbagai tingkat jejak, tergantung pada  aditif yang digunakan, mungkin lebih baik ditambahkan pada saat berjejak tipis, jejak sedang atau berat. Setelah trace, campuran berbentuk seperti  puding . “Trace” bergantung pada viskositas.

Minyak atsiri, minyak wangi, tumbuh-tumbuhan, oatmeal atau lainnya aditif ditambahkan pada jejak tipis, sebelum campuran mulai mengental.

Batch tersebut kemudian dituangkan ke dalam cetakan, jaga suhu hangat dengan ditutupi handuk handuk, atau selimut, dan tinggalkan untuk proses saponifikasi lanjut selama 18 hingga 48 jam. Sabun susu atau madu merupakan perkecualian. Mereka bahkan tidak memerlukan isolasi. Isolasi dapat menyebabkan susu untuk terbakar. Selama waktu ini, normalnya sabun melalui fase “gel” di mana sabun yang buram akan berubah agak transparan selama beberapa jam, sebelum kembali menjadi buram. sSabun akan terus mengeluarkan panas berjam-jam setelah trace.

Setelah periode isolasi sabun cukup keras untuk dikeluarkan dari cetakan dan dipotong. Mulai sejak saponifikasi selesai, sabun aman untuk digunakan . Namun, sabun CP biasanya cure dan mengeras sampai 2-6 minggu (tergantung pada kadar air awal) sebelum digunakan. Jika menggunakan caustic soda dianjurkan sabun cure setidaknya sampai 4 minggu.

Cetakan

Cetakan sabun terbuat dari silikon atau berbagai jenis plastik banyak tersedia secara komersial , walaupun banyak juga pembuat sabun yang menggunakan kotak kardus dilapisi dengan plastik. Sabun dapat dibuat dalam bentuk persegi panjang yang dipotong menjadi batangan.

Pemurnian dan finishing

Proses pemurnian sabun melibatkan penghilangan natrium klorida, natrium hidroksida, gliserol dan beberapa kotoran. Komponen-komponen ini dikeluarkan dengan cara merebus dadih sabun mentah di air dan kembali dicurahkan dengan garam.Sebagian besar air yang kemudian hilang dari sabun. Dilakukan secara tradisional pada tahun 1940-an sampai  1950-an.

Sabun kering (sekitar 6-12 kelembaban%) kemudian dipadatkan menjadi pelet kecil. Pelet ini sekarang sudah siap untuk sabun akhir, proses konversi pelet sabun mentah menjadi produk batangan siap dijual.

Sabun pelet digabungkan dengan wewangian dan bahan lain dan dicampur untuk homogenitas dalam amalgamator (mixer). massa tersebut kemudian dikeluarkan dari pengaduk ke sebuah kilang yang, melalui sebuah bor, sabun melalui layar kawat halus. Dari refiner sabun melewati pabrik rol (penggilingan Perancis atau penggilingan keras) dalam cara yang mirip dengan kertas atau plastik calendering atau untuk membuat minuman keras coklat. sabun tersebut kemudian disahkan melalui satu atau lebih penyuling tambahan untuk lebih plasticize massa sabun. Segera sebelum ekstrusi melewati ruang hampa udara untuk menghilangkan udara yang terjebak. Hal ini kemudian dicetak ke log panjang atau kosong, dipotong panjang nyaman, melewati detektor logam dan kemudian dicap ke dalam bentuk alat-alat pendingin. Batangan sabun  dikemas dalam banyak model.

Pasir atau batu apung dapat ditambahkan untuk menghasilkan sabun gosok. Melnjadi agen pengelupas untuk mengangkat sel kulit mati dari permukaan yang sedang dibersihkan. Proses ini disebut pengelupasan. Banyak materi baru digunakan untuk Exfoliating sabun yang efektif tetapi tidak memiliki tepi tajam dan distribusi ukuran pori batu apung.

Nanoscopic logam biasanya ditambahkan ke sabun tertentu khusus untuk kedua warna dan sifat anti-bakteri. Bubuk titanium umumnya digunakan dalam sabun “putih” ekstrem  untuk tujuan ini; nikel, aluminium dan perak yang kurang umum digunakan. Logam ini menyediakan elektron-berperilaku merampas ketika kontak dengan bakteri, elektron pengupasan dari permukaan organisme dan dengan demikian mengganggu fungsi mereka (biasanya membunuh bakteri ketika telah kehilangan elektron terlalu banyak). Karena beberapa logam yang tertinggal di kulit dan di pori-pori, manfaat juga dapat melampaui waktu aktual mencuci, membantu mengurangi kontaminasi bakteri dan mengurangi bau potensial dari bakteri pada permukaan kulit.

Sabun buatan sendiri

Sabun batangan dibuat oleh pengrajin sabun rumahan baik sebagai hobi atau usaha kerajinan. Sabun ini biasanya dilakukan melalui proses dingin, atau metode proses panas. Dasar proses dingin atau panas proses sabun adalah reaksi hidroksida natrium dengan lemak dan atau minyak. Minyak atsiri atau minyak wangi ditambahkan untuk aroma. Ini adalah sabun murni seperti yang didefinisikan oleh US Food and Drug Administration sebagai saingan sabun deterjen batangan produksi massal  . [9]

diedit dan diterjemahkan bebas dari   http://en.wikipedia.org/wiki/Soap

Posted in Belajar Sabun, Sejarah Sabun | Tagged , , | Leave a comment

(TIDAK) Semua Sabun Sama

Permintaan akan sabun buatan rumahan rupa-rupanya semakin meningkat. Saat ini konsumen semakin menyadari banyak bahan kimia berbahaya dimasukkan ke dalam sebuah sabun komersial, sehingga mencari alternatif yang lebih aman dan lebih ramah lingkungan tentunya. Sabun dibentuk dari reaksi kimia antara minyak, air dan larutan alkali.

Minyak dan lemak yang digunakan untuk sabun adalah kombinasi senyawa gliserin dan asam lemak. Gliserin dan garam sodium dari asam lemak ini terbentuk ketika minyak dan alkali bercampur.

Sabun membutuhkan asam lemak yang dipasok oleh lemak, minyak ikan dan minyak sayur. Kualitas sabun, termasuk kekerasan dan transparansi, bervariasi sesuai dengan kombinasi lemak dan alkali yang digunakan. Sabun terbaik menggunakan kombinasi berbagai macam minyak.

1. Fungsi

Hampir semua sabun menghilangkan lemak dan kotoran karena beberapa komponen bahan aktif surfaktan yang memiliki struktur molekul yang bertindak sebagai konektor antara partikel kotoran dan air. Partikel dari surfaktan berfungsi melonggarkan kotoran, salah satu ujung dari molekul ini hidrofilik;  tertarik pada air dan ujung lainnya hidrofobik, artinya tertarik pada zat yang tidak larut dalam air. Struktur ini memungkinkan sabun menempel pada zat kotoran yang tidak larut dalam air, kotoran tersebut kemudian terangkat. Sebuah sabun buatan rumahan masih memiliki gliserin, tidak sama halnya dengan sabun komersial. Gliserin adalah cairan bening yang dapat menyerap air dari udara (humektan),  merupakan faktor penting dalam menjaga kelembaban kulit. Sabun gliserin sangat cocok untuk kulit sensitif, karena memiliki kualitas tersebut .

2. Kandungan Spesifik Bahan:

Minyak Almond (buah Badam)

- Bekerja sebagai emolien, menenangkan tubuh dan indera.

Minyak Alpukat

- Bekerja sebagai emolien

Pati Jagung

- Menyerap kelebihan minyak dan kelebihan kelembaban kulit

Lecithin kuning telur

- Humektan dan emulsifier

Asam Sitrat Jeruk

- Mengatur tingkat pH

Cuka Apel

- Memiliki sifat pembersih kuat dan menyeimbangkan tingkat pH kulit

Cocoa Butter

- Membentuk penghalang keluarnya kelembaban pada kulit

Lavender Essential Oil

- Memiliki efek aromatik yang merangsang percepatan metabolisme

Pine Essential

- Menghangatkan otot, memiliki sifat aromatik yang menstimulasi indra

Rosemary Extract

- Bekerja sebagai astringen dan kondisioner rambut

Wheat Germ Oil

- Sebagai emolien

Peppermint Essential Oil

- Memiliki efek aromatik dan antiseptik & menggairahkan.

Aloe Vera Gel

- Menenangkan dan melindungi kulit

Apricot Kernel Oil

- Emolien

Minyak kayu putih

- Memiliki efek pendinginan dan memacu semangat

3. Mengapa Sabun Buatan Rumahan?

- Sebuah sabun buatan rumahan hanya menggunakan minyak food grade , seperti minyak  canola yang berfungsi sebagai Emolien, minyak zaitun dan minyak kelapa (coconut oil)  yang membuat busa berlimpah, minyak kedele dan minyak bunga matahari yang berkontribusi ke sabun batangan yang lembut.

- sabun rumahan menggunakan lebih dari 50 persen bahan alami, membantu kulit terasa lembut setelah mandi.

- Sabun alami memang membutuhkan alkali, setelah proses saponifikasi selesai, lye (caustic soda) dan molekul minyak bergabung dan dikonversi menjadi sabun, sehingga tidak ada caustic soda yang tersisa.

- Sabun rumahan menghasilkan gliserin alami yang merupakan Humectant yang menarik kelembaban bagi kulit. Kebanyakan sabun komersial mengambil gliserinnya untuk dijual terpisah sebagai by product sehingga hanya deterjennya yang tersisa .

4. Tips Membeli Sabun :

- Pertimbangkan membeli sabun alami atau buatan tangan.

- Gliserin adalah kuncinya. Humektan yang menarik kelembaban dari udara ke kulit. Sabun berkasta rendah dan sabun yang diproduksi secara komersial menghapus gliserin dan menggantikannya dengan bahan kimia yang dapat merusak kulit. Sebuah sabun buatan rumahan berkualitas lebih baik, meskipun sedikit lebih mahal.

- pH keseimbangan kulit asam secara alami, dengan ph dari 4,2-5,6. sabun Komersial memiliki ph dari 9,5-11 yang terlalu tinggi dapat menghapus perlindungan asam alami kulit, membuat kulit terasa kering setelahnya.

diedit dan diterjemahkan secara bebas dari http://ezinearticles.com/?expert=John_Morris
Posted in Bahan-bahan Sabun | Tagged , , | Leave a comment

Sabun Konfeti – Confetti Soap

Untuk membuat sabun konfeti seperti ini pertama-tama yang harus dibuat terlebih dahulu adalah konfetinya, curing time sekitar 3-4 hari supaya konfeti mengeras dan tidak “larut” saat di embed (disisipkan).

Bahan :

100g   Minyak Kelapa (sisihkan 50g campur dengan stearic acid)

300 g  Minyak Sawit

20 g     Stearic Acid

61 g      NaOH (Lye)

120g     Air Destilasi (air suling)

5g         Titanium Dioksida (TD)

2 Macam Pewarna Sabun atau lebih (sesuai selera)

Parfum-sesuai selera max s/d 20g

Cara :

1. Timbang semua bahan -bahan di atas

2. Masukkan NaOH (kaustik soda) ke dalam air yang sudah bercampur dengan TD (BUKAN SEBALIKNYA) aduk-aduk  sampai semua NaOH larut dan  air tidak berkabut.

3. Dengan panci double boiler panaskan stearic acid+minyak kelapa menggunakan api kecil hingga larut

4. Campur minyak sawit dengan sisa minyak kelapa, panaskan sebentar saja

5. Cek jika suhu lye dan minyak sudah berada dikisaran 45oC dan perbedaan suhu antara minyak dan lye tidak lebih dari 5oC, masukan campuran lye ke dalam minyak (gunakan stick blender untuk pengadukan cepat jika tidak ada, bisa saja menggunakan mixer ataupun spatula kayu).

6. Ketika sudah berjejak tipis (TRACE) masukkan campuran minyak kelapa dengan stearic acid, aduk kembali dan bagi dua beri pewarna, kemudian tambahkan parfum, aduk sampai tercampur rata

7. Tuang ke dalam cetakan masing-masing, tutup cetakan.

8. Setelah 24 jam keluarkan dari cetakan, cincang kasar/ halus (sesuai selera) biarkan selama 3 hari

Posted in Resep Sabun | Tagged , , , , | Leave a comment

Sabun Eksperimen #1

Kenapa aku tertarik untuk mencoba membuat sabun sendiri, padahal, banyak sekali sabun beredar, dari yang murah 700 perak, sampe yang mahal, belasan ribu/ batang di toko-toko, ga pake ribet lagi..

Hmmm, ternyata sabun yang beredar tuh menggunakan bahan dasar LAS alias deterjen, wewwww, mandi aja sekalian pake sabun pel, apa bedanya??? Ga mau kan…
Selain itu, gliserin yang timbul akibat proses pencampuran alkali dengan minyak, dah dibawa kabur sama produsen sabun untuk dijual terpisah (mahal bow..). Padahal gliserin tuh pelembab yang bagus banget looh, ada yang bilang, setelah kita pakai sabun homemade ini, ga perlu lagi pake lotion, hemat dan praktis kan..

So, setelah survey sana-sini, action dwoong.. supaya ga rugi, ya pake aja minyak jelantah dulu, oceh, ocehhh..

Rabu, 12.05.2010

RESEP :
16 g NaOH
15 g Air (air suling lebih baik, jika tdk ada, AMDK saja)
455 g Minyak Goreng-Jelantah
s/d 14 g Additif (parfum dan atau pewarna. di sini aku cuma masukkan 3g parfum wangi lemon dan
kurleb 3 g pewarna hijau)

CARA :

1. NaOH dimasukkan ke dalam air (BUKAN SEBALIKNYA-BAHAYA!) aduk sampai larut, tunggu sampai mendingin dari kurleb 90oC menjadi 60oC.

2. Masukkan ke dalam minyak yang sudah dihangatkan kurleb sama dengan campuran NaOH+H2O

3. Karena adanya cuma mixer (katanya lebih cepat kalau pakai stick blender, hanya 30 detik saja) di mix sekitar 30 menitan, campuranku masih agak encer, sudah mulai berjejak sih, tapi masih tipisss, harusnya sih seperti kocokan telur+gula dalam pembuatan cake, memutih dan berjejak aka TRACE.

4.Dituang ke dalam cetakan silikon tanpa lapisan ataupun olesan minyak. Ditutup plastik dan tunggu sampai besok.

Kamis, 13.5.2010

1. Plastik penutup cetakan dibuka, HOREEE!! berhasil mengeras. Kalau tidak ditutup dan proses pencampuran kurang bagus, akan timbul kerak diermukaan i.e. Soda Ash.
Thank God, padahal hasil campuran ga seperti gambar2 di internet, tapi ternyata ga timbul soda ash juga, which is make yours UGLY, not poisonous, just ugly, wkwkwk..
dannnnn.. walau percobaan ini memakai minyak jelantah, tapi ga ada jejak bau ayam kuning ataupun bawang gorengnya deh benerannnn :)

2. Karena cetakan tidak dilapis dan atau dioles, kudu tuh (next time deh, kan dah beli carlo 1/2 kg 10rb di TBK Aroma, VMM) supaya adonan (kue kaleeee), ga susah dikeluarin.

3. Dipotong2 jadi 6, dan ditaruh di tempat sejuk dan kering untuk proses selanjutnya yaitu CURING. Jadi masih harus tunggu selama 4 s/d 6 minggu lagi, YAY!!
Sisa dari cetakan aku pakai untuk cuci tangan, berbusa, tapi ga sebanyak deterjen.

Jumat, 14.05.2010

1. Setelah 48 jam proses saponifikasi mencaai 99% selesai, sabun sudah bisa dipakai. Asalkan NaOH atau KOH sesuai resep atau prosentase maka pH akan berada dikisaran 8-11, sama seperti sabun-sabun yang beredar di toko dan supermarket, tapi kalau mau lebih pasti, ya harus menggunakan kertas litmus.

2. Proses CURING memakan waktu 4-6 minggu, karena kalau tidak kering, ya sabunnya ga akan awet GEH..
Ada sih short cut untuk menyingkat waktu menjadi 2 minggu, dengan cara WATER DISCOUNT, jiahh.. bukan cuman dept. store aja yang bisa ngasih diskon kan..
tapi aku ga ceritain dulu ya, karena ilmunya belum sampe situ, jehhhhh ;p

sumber : survey internet cuuuyyy…

Posted in Belajar Sabun | Tagged , , , | Leave a comment